45+ Pantun Betawi : Lucu, Sindiran, Ngajak Ngopi dan Nasehat

Salah satu jenis pantun yang banyak digunakan adalah pantun Betawi. Dari sekian banyaknya kesenian dari daerah ini, pantun memang menjadi salah satu jenis kebudayaan yang paling sering ditampilkan. Biasanya orang-orang akan saling berbalas pantun di acara formal.

Pantun Betawi akan menggunakan banyak kata-kata yang lucu di dalamnya dengan menggunakan bahasa Betawi. Bahkan banyak orang juga sering menciptakannya secara spontan sehingga sebagian besar dari mereka memang sudah memiliki keterampilan untuk membuatnya sendiri.

Tujuan dari saling berbalas pantun ini adalah untuk mencairkan suasana karena mampu memancing gelak tawa penonton. Namun perlu Kamu ketahui bahwa ada sedikit perbedaan antara pantun Betawi dengan pantun Nusantara pada umumnya yakni hanya terdiri dari dua baris saja bukan empat baris.

Contoh Pantun Betawi

contoh pantun betawi
contoh pantun betawi

Berikut ini adalah contoh pantun Betawi yang mungkin bisa Kamu gunakan sebagai hiburan semata. Bahkan bagi sebagian warga asli Betawi, mereka akan menggunakannya untuk saling berbalas pantun dengan sesama temannya.

Pada pantun Betawi hanya terdiri dari dua baris saja, maka dari itu Kamu pun bisa membuatnya sendiri karena memang singkat. Bagi yang penasaran, Kamu dapat menyusunnya dengan melihat beberapa referensi di bawah ini.

Pantun Betawi Yang Lucu

Betawi adalah budaya khas Jakarta dan merupakan bagian integral dari budaya Indonesia. Dalam budaya Betawi, terdapat banyak sekali lagu dan pantun yang menggambarkan kebudayaan dan gaya hidup mereka.

Dalam artikel ini, kami akan membagikan beberapa pantun Betawi yang lucu dan menggambarkan kebudayaan dan gaya hidup mereka, sebagai bentuk penghormatan terhadap budaya dan kebiasaan orang Betawi.

Makan buah salak di sore hari
Buah salaknye dikejar-kejar ame penjualnye
Siape bilang aye dikejar polisi
Aye dikejar noh karna pade mau minta foto

Pesawat terbang menembus awan
Bentuknya hampir sama seekor semut
Banyak orang bilang aye jelek
Nyatanya ratu Elisabeth aje ngejar-ngejar aye

Bejubel orang di depan kantor pos
Banyaknye orang kaya pasir di pinggir pantai
Aye ini emang rada sombong
Yang penting barang yang disombongnye bukan cuma mimpi

Buah semangka merah warnanye
Buah jambu bejibun bijinye
Si eneng berhentilah menangis
Karna abang akan selalu dengan eneng

Libur tlah tiba pergi ke puncak ciawi
Perginye ame keluarga semontor
Kenalin nih aye anak Betawi asli
Aslinye di kebon jeruk

Ikan mujair ikan patin
Pergi memancing di telaga sawangan
Kenapa abang terus menangis?
Abang bukan berubah jadi bencong kan?

Malam minggu pergi ke kota tua
Naik becak keliling kota
Jejimat ape yang apa gunakan
Pagi malang banyak cewek yang tangisin

Siang malam lebah berjibun di taman komplek
Pak satpam makan mie gledek
Bukan karna abang yang cakep
Tapi karna abang banyak duitnye

Pantun Menyindir Dalam Betawi

Pantun adalah bentuk puisi lama yang masih populer hingga sekarang. Dalam budaya Betawi, pantun juga sering digunakan sebagai alat untuk menyindir atau memberikan pesan tertentu.

Dalam artikel ini, kami akan membagikan beberapa pantun Betawi yang memiliki nuansa menyindir dan memberikan pesan tertentu, sebagai bentuk kritik sosial dan sebagai bagian dari budaya dan kebiasaan orang Betawi.

Buah durian tinggi pohonnya
Si nenek makan buah kedondong
Kalau cakep janganlah sok sombong
Coba ikutan konten kecantikan sana dong

Malam jumat jangan lupa ikut yasinan
Yasinannya dirumah Pak Qomat
Kamu kurus bukan kurang makan
Kurusmu ini karna selalu mikirin aye kan?

Ke taman Tomang naik odong-odong
Jangan lupa pergi ke taman Tebet juga
Kamu kaya gitu aja tapi kok sombong
Ingat diatas langit masih ada ribuan lapisan langit

Jalan-jalan ke monas di pagi hari
Siangnya jalan-jalan ke matahari
Si abang emang banyak yang nyari
Eh pas ketemuan kok semua pada lari

Beli buah manggis jangan lupa beli duku
Mari mampir ke museum macan
Pacarku ini emang agak lucu
Setia pada gadis cantik pasti diaku jadi keponakan

Pantun Bahasa Betawi Untuk Mengungkapkan Cinta

Pantun adalah salah satu bentuk puisi yang populer dalam budaya Betawi. Dalam budaya ini, pantun juga sering digunakan sebagai alat untuk mengungkapkan perasaan cinta.

Dalam artikel ini, kami akan membagikan beberapa pantun Bahasa Betawi yang dapat digunakan untuk mengungkapkan perasaan cinta, sebagai bentuk ekspresi dan pengungkapan perasaan dalam budaya Betawi.

Hujan badai di gunung sahara
Banyak orang bersedih olehnya
Rasa cintaku semakin membara
Hanya teruntuk dirimu seorang

Sore-sore ada lampu mati
Enaknya di kamar sambil rebahan
Sudah lama cinta ini kupendam sendiri
Saatnye sekarang aye sampaikan

Abah makan salak setelah minum jamu
Jamunye beli di rumah Bu Saroh
Mungkin rupaku tak sebaik mantanmu
Tapi cinta mereka tak setulus cintaku

Sore hari liat matahari tenggalam di pantai indah kapuk
Perginya bersama enyak yang ku cinta
Cintaku itu setulus cinta abah enyakmu
Aye harap bisa jadi pengganti penjaga untuk dirimu

Minum kopi di kantor yang panas
Seketika hujan turun sangat deras
Kamu perlu tahu apa yang aye rasa
Sayang dan cinta aye tak pernah sirna untukmu

Pantun Betawi Saat Upacara Pernikahan

Pernikahan adalah momen spesial dalam hidup seseorang, dan pantun adalah salah satu bentuk hiburan yang populer dalam acara pernikahan. Dalam budaya Betawi, pantun sering digunakan sebagai bagian dari upacara pernikahan untuk menambah suasana yang meriah dan menghibur para tamu.

Dalam artikel ini, kami akan membagikan beberapa pantun Betawi yang sering digunakan dalam upacara pernikahan, sebagai bentuk hiburan dan bagian dari budaya orang Betawi.

Naek odong-odong ke pasar ikan
Ambil mujair tambahnin teri
Aye hadir bersama rombongan
Nganterin tuan raje mude nemuin tuan putri

Pergi jalan-jalan ke taman disane
Jangan lupa pamit enyak babe
Kalo betul itu tujuannye
Jangan harap bisa masuk seenaknye

Enyak belanja ke pasar turi
Abang Jojo selalu menemani
Aye dan rombongan udah jauh-jauh kemari
Bilang aje syaratnye, kan aye penuhi

Beli ketoprak se gerobaknye
Sekalian sama abang-abangnye
Berani sekali ande dan rombongan
Syaratnye beri tuan putri kehidupan yang layak

Ondel-ondel nari bersame anaknye
Pak Bogar siang malam nangis nyari bininye
Gue nggak mau tahu rombangan mu ini mau kemane
Yang gue tahu kalau mau masuk kesini wajib permisi

Pantun Dalam Bahasa Betawi Sebagai Nasehat

Pantun adalah bentuk puisi lama yang masih populer hingga sekarang. Dalam budaya Betawi, pantun juga sering digunakan sebagai alat untuk memberikan nasehat dan pesan-pesan penting.

Dalam artikel ini, kami akan membagikan beberapa pantun dalam Bahasa Betawi yang memiliki makna yang dalam dan memberikan nasehat bagi pembacanya, sebagai bagian dari budaya dan kebiasaan orang Betawi

Pak Adi pergi liburan ke Taman Tomang
Tak lupa bawa oleh-oleh untuk tetangganya
Noh adzan udah berkumandang
Jangan HP terus yang dipuja-puja

Pelangi muncul setelah hujan turun
Angin pergi kerumah untuk pulang
Enyakmu banyak berjasa untuk kehidupanmu
Tapi kenape pacarmu yang terus kau sayang?

Mati lampu menyalakan lilin
Lilinnya beli di warung bu Bakar
Biarlah orang berkata kita keluarga miskin
Yang penting kita tak pernah miskin ilmu agama

Main layang-layang hingga menembus awan
Pegang erat gulungan benangnye
Biarpun badanmu mirip binaragawan
Kalau merokok itu semua sia-sia aje

Jalan-jalan ke kepulauan seribu
Tapi sampah terus jadi masalahnye
Mari lestarikan budaya berpantun
Karna ini tradisi kesenian dari budaya Betawi aslinye

Pantun Betawi Untuk Perkenalan

Pantun adalah bentuk puisi lama yang masih populer hingga sekarang. Dalam budaya Betawi, pantun juga sering digunakan sebagai alat untuk berkenalan dan memulai percakapan.

Dalam artikel ini, kami akan membagikan beberapa pantun Betawi yang bisa digunakan untuk perkenalan, sebagai bentuk ekspresi dan bagian dari budaya orang Betawi.

Metik kangkung di kebun Pak Mamat
Dimasak bubur sama enyak di rumah
Kenalin nama aye Rahmat
Tinggalnya di kampung Rawa Condet

Hujan gerimis makan bakwan
Tak lupa colek di sambal petisnya
Salam kenal kawan, aye Dina
Anak Jakarta suku Betawi asli

Ke pasar malam sama enyak
Makan kerak telor enak rasanye
Dewangga itu nama aye
Rawa bebek gang 5 itu rumanye

Beli jeruk di warung Rukmini
Jangan lupa bakwanya juga
Grup B itulah kami
Yang akan memulai presentasi saat ini

Pantun Dalam Bahasa Betawi Saat Lebaran

Lebaran adalah salah satu momen paling ditunggu-tunggu dalam setahun oleh masyarakat muslim. Dalam budaya Betawi, pantun juga sering digunakan sebagai bagian dari upacara dan acara Lebaran.

Dalam artikel ini, kami akan membagikan beberapa pantun dalam Bahasa Betawi yang sering digunakan selama Lebaran, sebagai bentuk hiburan dan bagian dari budaya orang Betawi.

Siang-siang buat jus blewah
Jangan lupa beri gula secukupnye aje
Maaf dari aye setulus jiwa
Meskipun lebaran tahun ini harus virtual lagi

Jalan pelan-pelan di bawah hujan
Tak lama badan kedinginan
Gak usah minta maaf
kesalahan loe udah gua maafin

Si Rahmat sarapan ketupat
Ayam opor jadi lauknya
Mohon maaf dari gue, mat
Semoga tahun depan masih sama-sama lagi yah

Kumpulan Pantun Betawi

Pantun adalah bentuk puisi lama yang masih populer hingga sekarang. Dalam budaya Betawi, pantun memiliki peran yang sangat penting dan sering digunakan sebagai bagian dari upacara, percakapan, dan ekspresi.

Dalam artikel ini, kami akan membagikan kumpulan pantun Betawi yang beragam, sebagai bagian dari budaya dan kebiasaan orang Betawi.

Beli jimat belinya di Slipi
Di Slipi rumahnya Mpo Yaya
Malem Jumat ngapa sepi
Sepi pada ke mana yaa?

Ke indramayu lewatnya jembatan Comal
Bawa perlengkapan taro di depan gerbang
Bukan ngerayu atau pun ngegombal
Tapi ini ungkapan dari dalam hati abang.

Celincing pagernye tembok
Pohon ninjo dibikin balok
Lantaran si eneng kencing kaga cebok.
Laler ijoo pada nemplok.

Ke Sudin enaknya lewat Jagorawi.
Niat apel di area perkantoran
Bang Udin ngakunya anak betawi
Liat ondel-ondel dia gemeteran.

Pete dimasak sampe mateng
Enek perut kalo makan sama ikan patin
Ente ente jangn sok kaya orang ganteng
Nenek nenek aja sampe direbutin.

Makan buah salak di sore hari
Buah salaknye dikejar-kejar ame penjualnye
Siape bilang aye dikejar polisi
Aye dikejar noh karna pade mau minta foto

Aki-aki yang lagi batuk
Hisap cerutu lagi sendera
kalo abang yang lagi ngantuk
Jangan suka membawa kendaraan.

Sayur pete pake kelapa.
Ban gelinding jalan nya miring.
Gua kata juga apa.
Mending ente cuci piring.

Ke Cilebut aja naek taksi.
Di jalan layang pintunya kebuka.
Ane salut ente kalo kerja pake dasi
Tapi sayang yang dipake dasi pramuka.

Jalan-jalan ke pinggir pasar.
Jangan lupe membeli sayuran.
Perkenalkan saya orang ganteng.
Asal saya dari Kemayoran.


Itulah tadi contoh pantun Betawi yang dapat Kamu gunakan sebagai referensi. Biasanya banyak orang akan menggunakannya untuk saling menghibur teman dan pasangan lainnya. Hal ini lantaran ada beberapa kata lucu di dalamnya sehingga mampu membuat gelak tawa bagi siapapun pendengarnya.

Selain itu, pantun Betawi jua sering digunakan untuk momen saling berbalas pantun. Mungkin saja Kamu juga sudah tidak asing dengan kegiatan menjawab pantun seperti ini. bahkan kerap kali diadakan di acara formal sebagai hiburan belaka. Maka dari itu, cobalah membuatnya sendiri terlebih dahulu.

Cindy Amara

Cindy sangat menyukai kesenian terutama seni budaya dan seni sastra seperti sajak, syair, legenda daerah, pantun, dan puisi.

Leave a Comment